Langsung ke konten utama

Ada apa dengan DIRTY VOTE?

Dari film Dirty Vote ini banyak memunculkan pertanyaan-pertanyaan yang mungkin perlu diulik lebih dalam sebelum pemilu. Seperti, "Siapa sih, dalang dibalik fakta–fakta yang dimunculkan pada film tersebut?", "Mengapa hanya fokus pada satu paslon saja?", "Mengapa hanya capres-cawapres saja yang dibahas?", dan "Apa yang melatarbelakangi mereka membuat film itu?".

Namun, dari sesi diskusi yang kami buat tadi, justru muncul pertanyaan–pertanyaan  baru lagi. "Sebenarnya kemauan Pak Jokowi itu apa, sih?", "Langkah apa sih, yang akan Pak Jokowi lakukan?", "Akankah benar menjadikan Indonesia maju dengan gerakan yang mereka buat yaitu Indonesia emas dengan bonus demografinya atau akan menjadi Ibu Mega part 2?"

Menarik untuk dibahas, pada film Dirty Vote tadi, mengungkapkan kelicikan–kelicikan Pak Jokowi dan kroni–kroninya pada ajang kontestasi pemilu pada tahun ini. Mulai dari pengungkapan data survey yang dibuat–buat, para pejabat yang salah kaprah dalam menjalankan amanat mereka sebagai pejabat negara dan tim kampanye, pemanfaatan aset fasilitas negara sebagai alat kampanye, politik gentong babi sebagai senjata Pak Jokowi pada politik tahun ini, hingga pengungkapan kecurangan yang dibuat Oleh Mahkamah Konstitusi (MK) untuk meloloskan anak presiden sebagai calon penerus Presiden dikontestasi politik tahun ini dan semua pengungkapan itu sangat berpengaruh pada calon pemilih yang akan memilih para capres-cawapres ini sebagai pemimpin mereka di 5 tahun ke depan. Namun, ada muncul beberapa pertanyaan dari seorang teman, "Sebenarnya kemauan Pak Jokowi itu apa, sih?", "Apakah beliau ini hanya membuat kegaduhan semata saja atau ada langkah baik untuk Indonesia ke depannya?". Dan di lain sisi ada beberapa hal yang bisa membuat para pemilih ini untuk tetap mempertimbangkan dengan pilihan mereka dipaslon nomor 02. Dengan memilih paslon nomor 02, mereka berharap akan ada kemajuan pada negara ini dengan program-program yang digadangkan presiden sebelumnya seperti pembangunan IKN dan pembangunan ekonomi secara berkelanjutan. Namun, ada kemungkinan lain ketika mereka memilih pada paslon nomor 02 yaitu berarti mereka akan setuju dengan adanya politik dinasti dan kekuatan oligarki yang akan tumbuh subur di dalamnya serta akan mengancam keselamatan mereka.

Kita tarik saja salah satu program kerja yang beliau tekankan dan menjadi perbincangan banyak orang yaitu pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN). Sejak awal gagasan pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) ini sudah ada pro dan kontra. Secara pandangan pro pemindahan Ibu Kota Ini menuai pujian mulai dari pemerataan pembangunan, meningkatkan perdagangan antar wilayah dan peningkatan investor asing guna membangun perekonomian negara. Sedangkan secara pandangan kontra sendiri akan mengancam ruang lingkup masyarakat setempat dan satwa yang ada dihutan kalimantan,Serta berpotensi menggusur lahan masyarakat adat. Dengan adanya pro dan kontra tersebut mungkin akan menjadi sia–sia apabila program ini akan berhenti setelah kepemimpinan Pak Jokowi. Akan menjadi proyek nasional terbengkalai kesekian kalinya setelah proyek hambalang. Dilain sisi proyek IKN apabila ditinggalkan akan sia–sia karena sudah menggunakan dana APBN cukup banyak dengan total Rp 75,4 Triliun juga akan menjadi bencana tambahan dipulau kalimantan mulai dari banjir, deforestasi hutan hingga krisis iklim. 

Disisi lain, apabila mereka memilih paslon nomor 02 sebagai presiden dan wakil presiden yang dasarnya ada anak haram konstitusi yang berkontestasi didalamnya mereka berarti menyetujui dengan adanya politik dinasti baru Pak Jokowi dan setuju dengan menyuburkan para oligarki di dalamnya. Di dalam video di jelaskan dan di tayangkan banyak sekali para pejabat yang menjadi tim sukses dari tim kemenangan nasional prabowo-gibran. Tidak hanya itu, di dalam video juga memperlihatkan begitu mirisnya kecurangan yang dibuat oleh pemerintah demi mengusung anak dari pemimpin negara untuk menjadi kontestan dalam pemilu tahun ini. Maka dari itu, kita bisa menilai bahwa siapa–siapa saja yang akan masuk di dalam kabinet paslon nomor 02 apabila mereka terpilih menjadi presiden. Mulai dari pejabat kementrian seperti Luhut, Bahlil Lahadalia, Airlangga Hartato, Zulkifli Hasan dan lain sebagainya. Dengan prestasi dan banyaknya kasus diperiode sebelumnya pada masing–masing pejabat itu bisa menjadi pertimbangan apakah beliau–beliau ini cocok untuk menjabat diperiode selanjutnya menarik untuk dinantikan.

Selain itu semua, pada forum diskusi tadi kami menilai bahwa ada kekurangan di dalam film Dirty Vote ini yaitu adanya kecondongan pada penggiringan opini didalam film tersebut yang mengakibatkan elektabilitas paslon nomor 02 ini diuji. Kami menilai bahwa alangkah baiknya selain menilai kecurangan pada pemilihan dilembaga eksektif harusnya ada juga pembahasan tentang keadaan yang ada dalam kontestasi pemilihan calon legislatif, karena akan sangat menarik apabila film ini juga membahas para caleg dari banyak partai ini. Di lain sisi kami juga menilai bahwa mungkin akan ada kecurangan–kecurangan lain yang terjadi pada lembaga legislatif baik itu di pusat dan di daerah dimana mandat dan amanat rakyat ini juga ada pada pundak para calon anggota legislatif tersebut.

Dari diskusi ini juga memuculkan pertanyaan besar bagi kami, "Apa yang akan dilakukan Pak Jokowi dan penerusnya apabila mereka memenangkan kontestasi politik tahun ini?", dan "Apa yang akan terjadi di negara ini apabila Pak Jokowi ternyata kalah pada kontestasi politik tahun ini?".

        Siapa saja yang akan menjadi pemimpin di negeri ini dan apa saja program yang akan dibuat untuk kemajuan negeri ini, itu ada pada pilihan kalian, datang ke TPS dan coblos pilihan kalian sesuai hati nurani kalian. Hidup mahasiswa! Hidup rakyat Indonesia! Hidup keadilan!"



Penulis             : Mizannul Ihsan Lubis

Editor               : - Rahma Nur Hidayah

                            - Jauhara Zainun Farah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

NASKAH ESAI: Membangun Media yang Memanusiakan Manusia

     Penulis: Diki Mardiansyah (Juara 3 Lomba Esai Festival Jurnalistik LPM Suaka UNIKAL 2021)      Media semakin tidak memegang etika jurnalistik dan menuju keadaan yang semakin mengkhawatirkan. Banyak malpraktik di industri media. Profesi wartawan banyak digunakan oleh orang-orang yang tidak jelas, hanya untuk mencari keuntungan pribadi semata. Baik dengan mencari “amplop”, memeras, clickbait, membuat media “abal-abal” yang tujuannya hanya mencari uang, atau menjadikan media memuat berita yang jauh dari nilai-nilai kemanusiaan      Hal itu, saya kira, menjadi pelanggaran kode etik yang sangat serius dan semakin menggejala. Dengan dilanggarnya kode etik jurnalistik itu, implikasinya adalah media tidak mencerminkan nilai-nilai kemanusiaan karena membuat berita yang tidak berkualitas dan bermutu. Padahal, media menjadi sarana penting untuk menyampaikan pesan tentang kemanusiaan. Sebab, kemanusiaan adalah nilai universal yang dapat menjadi landasan keharmonisan di dalam kehidup

JUKLAK DAN JUKNIS LOMBA KARIKATUR DIES NATALIS LPM SUARA KAMPUS UNIVERSITAS PEKALONGAN 2016

Tema Lomba : “Peran Independensi Media dalam Mempengaruhi Perspektif Publik” KETENTUAN PESERTA LOMBA KARIKATUR Peserta adalah mahasiswa dan pelajar SMA/SMK/sederajat yang berada di Kota dan Kabupaten Pekalongan. Lomba karikatur dilaksanakan secara on the spot pada hari Kamis tanggal 15 Desember 2016 pukul 08.00 – 11.00 WIB. Peserta menggunakan pakaian bebas, rapi, dan sopan serta memakai sepatu. Peserta wajib menaati tata tertib dan peraturan yang ada. Peserta wajib melakukan registrasi ulang maksimal 15 menit sebelum acara dimulai. KRITERIA LOMBA Penilaian berdasarkan orisionalitas, kesesuaian dengan tema, dan pesan yang disampaikan. Karya tidak boleh mengandung unsur pornografi dan SARA. Hasil karya boleh berwarna atau hitam putih. Juara 1, 2, dan 3 akan ditentukan oleh juri, dan juara favorit akan dipilih melalui suara terbanyak dari panitia. Pemenang berhak mendapatkan tropi, piagam penghargaan, dan uang pembinaan. TEKNIS LOMBA Peserta wajib membawa alat ga

Kemampuan Berbahasa Anak Menentukan Kecerdasan Anak, Benarkah Begitu?

     Secara etimologi, kata bahasa berasal dari bahasa Sansekerta yaitu bhāṣā yang berarti kemampuan yang dimiliki manusia untuk berkomunikasi dengan sesamanya menggunakan tanda, misalnya kata dan gerakan. Dalam pedoman Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), bahasa memiliki pengertian yaitu suatu sistem lambang bunyi yang arbitrer digunakan oleh anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan mengidentifikasikan diri. Di pengertian lainnya menyebutkan, bahasa adalah segala bentuk komunikasi di mana pikiran dan perasaan seseorang disimbolisasikan agar dapat menyampaikan arti kepada orang lain. Bahasa mencakup segala bentuk komunikasi, baik yang diutarakan dalam bentuk lisan, tulisan, bahasa isyarat, bahasa gerak tubuh, ekspresi wajah, ataupun seni.      Nah, kalian tahu nggak sih , bagaimana cara seorang anak memperoleh bahasa pertamanya? Seorang anak memperoleh bahasa pertamanya melalui interaksi dengan lingkungan sekitarnya. Tidak hanya dengan orang tuanya atau orang d